Model Pembelajaran KEMP

Jerol E. Kemp berasal dari California State Univercity di Sanjose. Kemp mengembangkan model desain instruksional yang paling awal bagi pendidikan. Model Kemp memberikan bimbingan keada para siswanya untuk berpikir tentang masalah – masalah umum dan tujuan –tujuan pembelajaran. Model ini juga mengarahkan para pengembang desain instruksional untuk melihat karakteristik para siswa serta menentukan tujuan- tujuan belajar yang tepat. Langkah berikutnya adalah spesifikasi isi pelajaran dan mengembangkan pretest dari tujuan – tujuan yang telah ditetapkan. Selanjutnya adalah menetapkan strategi dan langkah – langkah dalam kegiatan belajar mengajar serta sumber- sumber belajar yang akan digunakan. Selanjutnya , materi / isi (content) kemudian di evaluasi atas dasar tujuan – tujuan yang telah di rumuska. Langkah berikutnya adalah melakukan identifikasi dan revisi didasarkan atas hasol- hasil evaluasi.

Perencanaan desain pembelajaran model Kemp dapat digunakan pada tingkat sekolah dasar, sekolah lanjutan, maupun perguruan tinggi.

Desain Pembelajaran Model Kemp ini dirancang untuk menjawab tiga pertanyaan, yakni :

  1. Apa yang harus di pelajari siswa (tujuan pembelajaran )
  2. Apa atau bagaimana prosedur,dan sumber- sumber belajar apa yang tepat untuk mencapai hasil belajar yang diinginkan (kegiatan, media, dan sumber belajar yang digunakan).
  3. Bagaimana kita tahu bahwa hasil belajar yang diharapkan telah tercapai (evaluasi)

Langkah – langkah pengembangan desain pembelajaran model Kemp, terdiri dari delapan langkah, yakni :

  1. Menentukan tujuan instruksional umum (TIU) atau kompetensi dasar, yaitu tujuan umum yang ingin di capai dalam mengajarkan masing- masing pokok bahasan.
  2. Membuat analisis tentang karakteristik siswa. Analisis ini diperlukan antara lain untuk mengetahui apakah latar belakang pendidikan dan sosial budaya siswa memungkinkan untuk mengikuti program , serta langkah- langkah apa yang perlu diambil.
  3. Menentukan tujuan instruksional secara spesifik, operasional, dan terukur (dalam KTSP adalah indikator). Dengan demikian, siswa akan tahu apa yang harus dikerjakan, bagaimana mengerjakannya, dan apa ukurannya bahwa ia telah berhasil. Bagi guru, rumusan itu akan berguan dalam menyusun tes kemampuan /keberhasilan dan pemilihan materi/bahan belajar yang sesuai.
  4. Menentukan materi/ bahan ajar yang sesuai dengan tujuan instruksional khusus (indikator) yang telah dirumuskan. Masalah yang sering kali dihadapi guru- guru adalah begitu banyakknya materi pelajaran yang harus diajarkan dengan waktu yang terbatas. Demikian juga, timbul kesulitan dalam mengorganisasikan materi/ bahan ajar yang akan disajikan kepada para siswa. Dalam hal ini diperlukan ketepatan guru dalam memilih dan memilah sumber belajar, materi, media,dan prosedur pembelajaran yang akan digunakan.
  5. Menetapkan penjajagan atau tes awal (preassesment). Ini diperlukan untuk mengetahui sejauh mana pengetahuan awal siswa dalam memenuhi prasyarat belajar yang dituntut untuk mengikuti program pembelajaran yang akan dilaksanakan. Dengan demikian, guru dapat memilih materi yang diperlukan tanpa harus menyajikan yang tidak perlu, sehingga siswa tidak menjadi bosan.
  6. Menentukan strategi belajar mengajar, media dan sumber belajar. Kriteria umum untuk pemilihan strategi pembelajaran yang sesuai dengan tujuan instruksional khusus (indikator) tersebut, adalah efisiensi, keefektifan, ekonomis, kepraktisan, melalui suatu analisis alternatif.
  7. Mengoordinasikan sarana penunjang yang diperlukan meliputi biaya, fasilitas, peralatan, waktu, dan tenaga.
  8. Mengadakan evaluasi. Evaluasi ini sangat perlu untuk mengontroldan mengkaji keberhasilan program secara keseluruhan, yaitu siswa, program pembelajaran, alat evaluasi (tes), dan metode/strategi yang digunakan.

Semua komponen diatas saling berhubungan satu dengan yang lainnya, bila adanya perubahan atau data yang bertentangan pada salah satu komponen mengakibatkan pengaruh pada komponen lainnya. Dalam lingkaran model Kemp menunjukkan kemungkinan revisi tiap komponen bila diperlukan. Revisi dilakukan dengan data pada komponen sebelumnya maupun sesudahnya. Berbeda dengan pendekatan sistem dalam pembelajaran, perencanaan desain pembelajaran ini bisa dimulai dari komponen mana saja, jadi perencanaan desain boleh dimulai dengan merencanakan pokok bahasan terlebih dahulu, atau mungkin dengan evaluasi. Komponen mama yang di dahulukan serta di prioritaskan yang dipilih bergantung kepada data apa yang sudah siap, tersedia, situasi,dan kondisi sekolah,atau bergantung pada pembuat perencanaan itu sendiri.

1. Pokok Bahasan dan Tujuan Umum (Goals, Topic, and General Purposes)

Pengertian Goals, Topic, and General Purposes jika dipadukan menjadi satu pengertian adalah “tujuan umum”. Dalam prosedur pengembangan pembelajaran biasa disebut tujuan instruksional umum.

Pokok Bahasan

Pokok bahasan menjadi dasar dalam pembelajaran dan menggambarkan ruang kingcup pembelajaran itu sendiri. Pada Sekolah Dasar kelas rendah, tema atau topic bahasan biasanya lebijh sederhana umumnya nyata pada pengalaman siswa sehari-hari. Sedangkan untuk kelas tinggi biasanya pokok bahasan disesuaikan dengan SK dan KD yang telah dikeluarkan oleh BSNP.

Tujuan Pembelajaran Umum

Tujauna pembelajaran umum (dalam, Rusman, 2011: 170) adalah tujuan pembelajaran yang sifatnya masih umum dan belum dapat menggambarkan tingkah laku yang lebih spesifik. Tujuan pembelajaran umum dapat dilihat dari setiap pokok bahasan suatu mata pelajaran yang ada di dalam silabus atau kurikulum.

Biasanya tujmuan umum ditandai dengan kata “memahami”,”mengetahui” dan sebagainya. Kata kerja semacam itu tidak operasional dan sukar menentukan criteria dan spesifikasinya, sehingga susah untuk diukur.

2. Karakteristik Siswa (Learner Characteristic)

Tujuan mengetahui karakteristik siswa adalah untuk mengukur, apakah siswa akan mencapai tujuan belajar atau tidak.

Contoh:

Sasaran                             : Siswa Sekolah

Jumlah Siswa                   : 30

Kemampuan Membaca    : 12-14

Kematangan                     : cukup menguasai cara balajar inquiri discovery

3. Tujuan Pembelajaran Khusus (Learning Objective)

Tujuan pembelajaran khusus merupakan penjabaran dari tujuan pembelajaran umum. Tujuan ini dirumuskan oleh guru dengan maksud agar tujuan pembelajaran tersebut lebih spesifik dan mudah diukur tingkat ketercapaiannya.

Dalam menyusun tujuan pembelajaran khusus seorang guru harus memperhatikan beberapa criteria penyusunan tujuan pembelajaran khusus yang baik, yaitu menggunakan kata kerja operasional, dirumuskan dalam bentuk hasil belajar, dalam bentuk kegiatan dan perilaku siswa, harus mengandung satu kemampuan, sebagaimana penyusunan indicator.

Tujuan merupakan dasar untuk mengukur keberhasilan pemebelajaran dan juga menjadi landasan untuk menentukan materi, stretategi, media dan evaluasi pembelajaran.

4. Klasifikasi Tujuan Pembelajaran

Klasifikasi tujuan terdiri dari tiga domain atau skema, yaitu:

  1. Domain Kognitif, yaitu menenkankan pada aspek intelektual dan memiliki jenjang dari rendah samapai tinggi, yaitu 1) Pengetahuan menitiberatkan pada sapek ingatan terhadap materi yang telah dipelajarai mulai dari fakta sampai teori. 2) Pemahaman tingkat awal untuk dapat menjelaskan suatu konsep. 3) Aplikasi, yaitu kemampuan menggunakan bahan yang telah dipelajari kedalam situasi yang nyata. 4) Analisis, kemampuan dalam merinci bahan menjadi bagian-bagian yang mudah dimengerti. 5) Sintesis, kemampuan mengombinasi bagian-bagian menjadi sesuatu yang baru. 6) Evaluasi, kemampuan untuk mempertimbangkan nilai berdasarkan criteria tertentu.
  2. Domain Afektif, yaitu menekankan pada sikap, perasaan, emosi, dan karakterisitik moral yang diperlukan untuk kehidupan di masyarakat. Domain afektif memiliki lima tingkatan yaitu: 1) Penerimaan, misalnya kemampuan siswa untuk mendengarkan materi pelajaran yang disampaikan oleh guru dan melihat perasaan, antusiasme,dan semangat belajar siswa. 2) responding, kemampuan siswa untuk menerima timbale balik positif terhadap lingkungan dalam pembelajaran. 3) Penilaian, yaitu penerimaan terhadap nilai-nilai yang ditanamkan dalam pembelajaran, membuat pertimbangan terhadap berbagai nilai untuk diyakinkan dan diaplikasikan. 4) Pengorganisasian, yaitu kemampuan siswa dalam hal mengorganisasikan suatu siste nilai, dan 5) Karakterisasi, yaitu pengembangan dan internalisasi dari tingkatan pengorganisasian terhadap representasi kehidupan secara luas.
  3. Domain Psikomotor, yaitu domain yang menekankan pada gerakan-gerakan fisik, kecakapan fisik, keterampilan fisik halus maupun kasar. Domain ini lebih menekankan pada mata pelajaran yang berhubungan dengan kemampuan keterampilan seseorang. Ada enam tingkatan yaitu persepsi, kesiapan, gerakan terbimbing, gerakan mekanis terpola, gerakan respon kompleks, penyesuaian pola gerak, dan keterampilan matural.

Tujuan itu bertahap (dalam, Rusman, 2011: 174) dari mudah (rendah), sedang, sulit (tinggi).

Kelebihan dan keterbatasan tujuan.

A. Kelebihan

1) Memberi tahu siswa tentang apa yang harus dicapainya.

2) Menolong guru untuk berpikir lebih spesifik, mempermudah, mengatur, dan menyusun sistematika pelajaran.

3) Menunujukan macam dan ragam dari kegiatan yang diharapkan dari keberhasilan belajar.

4)  Menjadi dasar evaluasi, baik terhadap hasil belajar siswa maupun untuk mengukur keefektifan program instruksional.

B. Keterbatasan

1)      Kebanyakan tujuan hanya bertujuan untuk tingkat penguasaan pengetahuan (ranah kognitif).

2)      Tujuan psikomotor dan kognitif lebihn mudah untuk diketahui, tetapi tujuan afektif sulit dinyatakan tujuan maupun cara mengukurnya.

3)      Menyusun struktukr pelajaran tertentu seperti matematika, ilmu pengetahuan alam dan pelajaran bahasa lebih mudah dibandingkan dengan seni, ilmu0ilmu social dan humanistis.

4)      Dengan menetapkan ukuran suatu tujuan, rasanya pendekatan belajar kurang manusiawi, dan mengnggap bahwa prosedur pendidikan terlalu mekanis dan tidak personal.

5)      Dengan menetapkan ukuran suatu tujuan, rasanya pendekatan belajar kurang manusiawi, dan menganggap bahwa prosedur pendidikan terlalu makanis dan tidak professional.

5. Materi/Bahan Pelajaran (Subject Content)

Subject Content adalah materi atau isi pokok bahasan.Hal ini harus berkaitan dengan tujuan yang telah ditatapkan.Jadi, bila siswa diajarkan tentang fakta dan konsep, harus ada penerapannya tidak hanya berhenti sampai prinsip.Untuk menyusun materi pokok bahan ajar biasanya kita buat pertanyaan-pertanyaan seperti berikut ini.

  1. Apakah spesifikasi pokok bahasan?
  2. Fakta-fakta, konsep-konsep, dan prinsip-prinsip apa yang berhubungan dengan pokok bahasan?
  3. Langkah-langkag apa yang ditempuh dari prosedur yang berkaitan dengan pokok bahasan?
  4. Teknik apa yang diperlukan falam melakukan suatu keterampilan?

Pokok bahasan yang diajarkan hendaknya berkaitan dengan kebutuhan siswa.Untukm pokok bahsan yang terikat oleh urut kegiatan tertentu, seperti pada pelajaran keterampilan, sistematika penyampaian, isi mengikuti langkah-langkah yang sudah ditentukan urutannya (step by step), yang disebut task analysis.

Contoh:

  1. Mempelajari materi pokok bahasan dari buku teks yang dianjurkan seperti berikut ini:
    1. Daniel Bell, Toward the World 2000
    2. Arthur Clarks, Profiles of the Future
    3. Don Faben, Dynamics of Change
    4. Robert Heilbroner, The Future of History
    5. Herman Khan and Anthony Weiner, The Year 2000
    6. Kemungkinan yang akan berubah atau berkembang di masa depan (menjadi beberapa subpokok bahasan) sebagai berikut:
      1. Perubahan tingkah laku
      2. Penggunaan tanah
      3. Prioritas kedokteran
      4. Pengawasan cuaca
      5. Prioritas dalam masyarakat
      6. Perkembangan kota

6. Penjajakan terhadap Siswa (Preassessment)

Tujuan dari kegiatan ini adalah untuk menguji, apakah [erencanaan yang telah disusun pada empat langkah dapat diteruskan ke langkah selanjutnya, yaitu kegiatan pembelajaran (teaching, learning activities and resource).Jadi preassessment adalah menguji cobakan rencana pokok bahasan, tujuan belajar, dari rencana isi. Data dari hasil preassessment kemudian diolah untuk disimpulkan menjadi:

  1. Apakah tujuan belajar yang telah ditentukan mungkin dapat dicapai dengan kondisi dan situasi siswa seperti data yang didapatkanoleh karakteristik siswa (langkah kedua)
  2. Apakah siswa berminat terhadap pokok bahasan sesuai dengan tujuan belajar (langkah ketiga)
  3. Apakah yang perlu diajarkan dan apa yang tidak sesuai dengan perencanaan isi pokok bahasan (langkah keempat)

Bila hasil preassessment tidak dapat memenuhi hal di atas, maka perencanaan desain perlu direvisi.

7. Kegiatan Belajar Mengajar dan Media (Teaching/Learning Activities and Resource)

Menurut B.F Skinner dan kawan-kawan ada sepuluh prinsip belajar, yaitu:

  1. Persiapan belajar (prelearning preparation)
    1. Minimal sebelum belajar kita tahu tujuan belajar itu apa, apa yang menjadi pendahuluan belajar atau syarat-syarat sehingga nanti akan dicapai tujuan maksimal.
    2. 2.      Motivasi (motivation)
      1. Berdasarkan pengalaman siswa, mana yang disukai siswa agar perhatian belajar dapat meningkat.
      2. 3.      Perbedaan individual (individual differences)
        1. Membuat desain berdasarkan pengalaman belajar siswa yang menyangkut empat segi, yaitu penentuan kecepatan belajar, penentuan tingkat, penentuan kemampuan, dan bahan pelajaran apa (materi) yang palin tepat.
        2. Kondisi pembelajaran (instructional condition)
          1. Belajar akan berhasil apabila tujuannya sudah jelas
          2. Belajar juga akan lebih mudah apabila materi yang dipelajari juda teratur mulai dari yang mudah dipelajari hingga ke hal yang kompleks.

Kegiatan Belajar Mengajar

Tiga jenis kegiatan belajar-mengajar adalah:

1. Pembelajaran Klasikal (group presentation)

Pengajaran klasikal adalah kegiatan penyampaian pelajaran kepada sejumlah siswa. Kegiatan ini biasanya dilakukan oleh pengajar dengan berceramah didepan kelas. Kegiatan ini dianggap baik apabila siswa aktif berpartisipasi dalam pembelajaran, keaktifan itu digolongkan menjadi tiga kategori, yaitu 1) actve interaction with the instructor siswa bertanya dan pengajar menjawab atau siswa lain berkonsultasi sesudah pengajar. 2) working at the student’s seat, siswa mencatat apa yang diajarkan atau mengerjakan tugas yang diberikan. 3) other mental participation, siswa juga berpikir tentang ap yang dikemukakan dan mempersiapkan bahan pertanyaan yang akan ditanyakan.

2. Belajar Mandiri (individual learning)

Bentuk belajar mandiri adalah self instruction (modul), independent study, self paced learning. selain itu ada pula bentuk belajar mandiri, seperti student contracts, textbook, dll.

8. Interaksi antara guru dan siswa (interaction between teacher and student)

Pertemuan tatap muka antara beberapa siwa dalam satu kelompok dan pengajar menjadi tekanan disini, seperi beridskusi, tukar-menukar pikiran, memecahkan masalah bersama tentang hasil belajar dari pengajaran klasik, dan belajar mandiri.

Kegiatan Pembelajaran

Pendahuluan

Pendahuluan merupakan kegiatan awal dalam suatu pertemuan pembelajaran yang ditujukan membangkitkan motivasi dan memfokuskan perhatian peserta didik untuk berpartisi aktif dalam pembelajaran.

Inti

Proses pembelajaran untuk mencapai kompetensi dasar. Kegiatan pembelajaran dilakukan secara interaktif, inspiratif, menyenagkan, menantang, memotivasi peserta didik untuk berpartisipasi aktif, serta memberikan ruang yang cukup bagi prakarsa, kreativitas, dan kemandirian sesuai dengan bakat, minta, dan perkembangan fisik serta mental peserta didik.

Penutup

Merupakan kegiatan yang dilakukan untuk mengakhiri aktivitas pembelajaran yang dilakukan dalam bentuk rangkuman atau kesimpulan, penilaian dan refleksi, umpan balik, dan tindak-lanjut.

Kesimpulan :

  1. Hal-hal apa saja yang diperlukan untuk diajarkan kepada siswa.
  2. Hal-hal apa saja yang perlu dipelajari oleh siswa untuk belajar mandiri sesuai kemampuan.
  3. Hal-hal apa saja yang harus dibicarakan bersama dan memerlukan interaksi aktif antara siswa dengan pengajar dan antara siswa dengan siswa.

Media Pembelajaran (Instructional Resource)

Bagaimana memeilih media? Ada beberapa hal yang harus dipertimbangkan dalam pemilihan media, yaitu:

  1. Apakah media itu akan dipergunakan klasikal atau belajar sendiri?
  2. Apakah media visual yang akan ditampilkan diam atau bergerak?
  3. Jika media visual diam, apakah didisplay atau diproyeksikan?
  4. Jika bergrak, apakah berupa film atau video tape?
  5. Apakah media visual akan dilengkapi dengan rekaman suara yang terpisah atau terpadu tetapi dalam bentuk variasi?
  6. Jika mempergunakan lebih dari satu media sekaligus bagaimana cara mempergunakannya?
  7. Apakah media itu akan dipergunakan oleh pengajar atau oleh siswa?
  8. Jika akan memutar film, proyektor yang akan dipergunakan film 8mm atau 16mm?
  9. Juga memprhatikan biaya?
  10. Pelayanan penunjang (support service)

Pelayanan penunjang tersebut bisa berupa petugas, dana, fasilitas, peralatan, teknisi, staf administrasi dan lain-lain. Pelayanan penunjang di gunakan mulai dari awal penyusunan desain sampai dengN BERkhirnya proses belajar-mengajar. Adapun petuas yang menunjang mulai dari perencanaan desain sampai dengan tuntasnya pelaksanaan program secara menyeluruh dan lengkap, yaitu:

  1. Tenaga ahli dan pembantu
  2. Tenaga ahli seperti  satu orang pengajar, 1 orang perancang, satu orang ahli media.
  3. Tenaga pembantu seperti asisten pengajar, juru foto, graphic  artist, kepala bagian perpustakaan, teknisi, asisten laboratorium, tenaga administrasi, pesuruh.
    1. Pengadaan bahan
  1. bahan-bahan tersebut dapat berupa bahan untuk grafis, rekaman suara, cetak, praktikum laboratorium, buku teks, fotografi, dan  lain-lain

fasilitas

  1. Ruang (kelas) unuk kelompok besar, kelompok kecil, untuk belajar mandiri (carrel) dan ruang proyeksi.
  2. Perpustakaan.
  3. Peralatan

Pemilihan peralatan hendaknya berdasarkan efiiensi dan di usahakan semurah-murahnya. Peralatan bisa berupa proyektor, tape recorder, camera, alat-alat laboratorium, alat-alat kantor, dan lain-lain.

  1. Penjadwalan waktu

Untuk seluruh kegiatan hendaknya di buat jadwal yang mengatur waktu setiap kegiatan proses belajar-mengajar, seperti:

  1. Jadwal pengajaran atau jadwal belajar, termasuk asisten
  2. Jadwal pemakaian ruangan
    1. Jadwal dan daftar peminjaman alat-alat dan buku teks, untuk melayani pengajar atau siswa.
    2. Pemasangan atau instalasi peralatan, display, dan lain-lain.
  3. Evaluasi

Ukuran pencapaian  (standart of achievment)

Sekurang-kurangnya ada dua macam cara mengukur pencapaian hasil belajar siswa, yitu dengan:

  1. Norm Referenced Testing, yaitu di kategorikan orang sebagai cara lama karena pencapaian siswa ukurannya sangat relatif. Hasil belajar relatif kurang  ada alasan yang kuat untuk di katakan baku karena hasil belajar seseorang siswa hanya di bedakan dengan hasil yang di capai oleh teman sekelasnya atau rata-rata pada satu sekolah di bandingkan dengan hasil rata-rata dengan sekolah lain.
  2. Criterion Referenced Testing, adalah cara yang di kehendaki dalam rangka proses belajar-mengajar dengan mempergunakan desain sistem instruksional. Sebab dengan cara penilaian ini tiap siswa di tuntut untuk dapat mencapai tujuan belajar yang telah di tentukan dengan jelas sebelum siswa melakukan kegiatan belajarnya.penguasaan belajar tuntas (mastery learning)pada dasarnya yaitu tiap siswa di harapkan dapat mencapai seluruh tujuan belajar yang telah di tentukan sebelumnya dengan jelas dan rinci.

Menilai tujuan Belajar Kognitif

Tes tertulis bisa berbentuk tes objektif dan tes esai. Macam tes objektif biasanya dapat berupa: benar-salah (true-false), menjodohkan (matching), mengisi jawaban pendek (short answer), dan multiple choice. Tes esay umumnya di pergunakan untuk mengukur kemampuan siswa dalam mengukur, menghubungkan, mengintegrasi, dan menilai suatu ide.

Menilai Tujuan Belajar

Tujuan belajar Psikomotor bersifat keterampilan (motor skill). Jadi tujuan belajarnya adalah siswa dapat atau terampil mengerjakan sesuatu.

Menilai Tujuan Belajar Afektif

Menilai tujuan belajar siswa yang berhubungan dengan sikap dan nilai, perlu di kumpulkan data siswa dengan berbagai cara misalnya:

a. Meneliti tingkah laku siswa

b.Mendengarkan pendapat dan komentar siswa

c.Meneliti hasil kuesioner yang telah diisi oleh siswa

d. Mengajuakan pertanyaan tertulis dengan bentuk multiple choice

e. Mengajuakan pertanyaan tertulis dengan jawaban rentang (ranting scale)

Kelebihan Model Kemp

Model pembelajaran kemp ini, di setiap melakukan langkah atau prosedur terdapat revisi terlebih dahulu gunanya untuk menuju ke tahap berikutnya. Tujuannya adalah apabila terdapat kekurangan  atau kesalahan di tahap tersebut, dapat di lakukan perbaikan terlebih dahulu sebelum melangkah ke tahap berikutnya.

Kekurangan Model Kemp

Model pembelajaran Jerold E. Kemp ini agak condong ke pembelajaran klasikal atau pembelajaran di kelas. Oleh karena itu, peran guru di sini mempunyai pengaruh besar, karena mereka di tuntut dalam rangka program pengajaran, instrumen evaluasi, dan strategi pembelajaran.

DAFTAR PUSTAKA

Rusman. 2011. Model-Model Pembelajaran. Bandung: PT RajaGrafindo Persada.

Afandi, Muhammad dan Badarudin. 2011. Perencanaan Pembelajaran.di Sekolah Dasar. Bandung: Alfabeta

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s